Mengapa Meta Dapat Menghentikan Rebrand Twitter Elon

Menurut pengajuan merek dagang yang diajukan ke Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat (USPTO), desain “X” Meta adalah turunan bergaya yang terdiri dari dua panah — satu berwarna biru dan yang lainnya berwarna putih — saling berhadapan untuk membuat huruf X. Versi Twitter adalah sepasang garis sejajar yang secara diagonal melintasi satu garis untuk menciptakan siluet “X”. Sulit untuk membingungkan keduanya, karena warna latar belakang pun berbeda.

Tapi itu jenis layanan yang ingin ditutupi oleh brand yang bisa membuka pintu air ke pertempuran hukum. Pengajuan paten Meta mencatat bahwa brand tersebut dapat digunakan untuk layanan seperti “konten recreation, media digital, gambar, musik, audio, video, movie, dan animasi.” Meskipun ini mungkin terdengar seperti liputan menyeluruh untuk banyak produk, bagian selanjutnyalah yang dapat menjadi titik perdebatan.

Meta menyatakan bahwa “X” juga dapat digunakan untuk “layanan jejaring sosial on-line; layanan jejaring sosial on-line, yaitu, memfasilitasi perkenalan atau interaksi sosial di antara individu; layanan jejaring sosial” — atau, dalam istilah sederhana, platform media sosial tipikal Anda, seperti X, Utas, Instagram, dan TikTok. Selain itu, standing merek dagang terdaftar sebagai “Aktif”, yang berarti Meta dapat menerapkannya untuk produknya sendiri kapan pun diinginkan. Meta, bagaimanapun, tidak memegang hak atas huruf X itu sendiri.


Posted

in

by