Bagaimana Menjadi Sekutu LGBTQIA yang Baik Di Luar Bulan Kebanggaan, Menurut Michelle Visage dari Drag Race

Sebelum dia menjadi produser pemenang penghargaan, musisi, dan sahabat lama Ru Paul, Visage adalah lulusan sekolah menengah baru-baru ini dan transplantasi baru di Kota New York yang mencari komunitas di mana dia bisa menjadi bagiannya. Visage memberi tahu PopSugar bahwa dia tidak pernah merasa cocok dengan kelompok tertentu di sekolah menengahnya di New Jersey. Pertama kali dia merasa diterima adalah di antara orang-orang yang terlibat dalam skena Harlem Ballroom di akhir tahun 80-an.

“Pada saat itu, saya tidak tahu apa-apa tentang orang-orang ini kecuali bahwa saya termasuk. Saya diterima sebagai salah satu dari mereka. Tidak pernah ada budaya pembatalan, tidak pernah ada ‘Anda tidak bisa duduk bersama kami.’ Itu selalu, ‘Kamu cantik. Kamu sempurna. Kamu dicintai. Ikutlah dengan kami,’” kenang Visage.

Pengalaman Visage di kancah NYC membawanya ke persahabatan dan kemitraan profesionalnya dengan Ru Paul, tetapi itu juga memicu aliansi yang akan menjadi kritis saat membesarkan anak yang aneh. “Bagi saya, tidak ada yang lebih penting daripada mengamankan masa depan anak kami dan masa depan semua anak queer lainnya yang tidak memiliki keluarga untuk membela mereka. Saya merasa ini lebih merupakan tugas untuk menjadikan dunia ini sebuah tempat yang lebih baik bagi mereka secara umum. Tetapi menjadi orang tua dari anak yang aneh membuat saya semakin bersemangat.”


Posted

in

by