Apa Yang Terjadi Dengan FashionTap Setelah Shark Tank?

The Sharks bertanya kepada pendiri dan CEO FashionTap, Amy Roiland, tentang pendapatan aplikasi tersebut. Roiland memberi tahu mereka bahwa dia ingin membuat kemampuan e-niaga dan berharap mendapatkan 10% dari setiap penjualan dengan pengecer besar. Dia juga ingin membuat sponsor merek, sehingga pengguna FashionTap yang sukses akan dibayar untuk membuat mannequin karya tertentu dan menautkannya. Terakhir, Roiland mengatakan tautan afiliasi memberi pengguna 3% hingga 35% dari penjualan saat merchandise dibeli.

Roiland belum melakukan peluncuran resmi saat itu. Dia hanya melakukan soft-launch FashionTap melalui weblog fesyennya sendiri. Setelah enam bulan, dia menerima sekitar 6.000 unduhan dan memiliki 1.500 pengguna aktif setiap bulan. Dia berencana menggunakan investasi $100.000 untuk memasarkan FashionTap dan meningkatkan jumlah pengguna. Namun, pada saat episode “Shark Tank” -nya, Roiland tidak menghasilkan uang dari aplikasi – semuanya akan kembali ke pengguna saat dia mengembangkan aplikasi.

Tamu Hiu Chris Sacca menganggap Instagram adalah jejaring sosial mode yang cukup baik. Mark Cuban ingin tahu bagaimana Roiland akan meyakinkan pengguna untuk bergabung dengan FashionTap dengan investasinya, dan karena dia tidak menjawab pertanyaan itu di presentasinya, dia keluar. Sacca mengikuti tak lama kemudian. Kevin O’Leary pesimistis bahwa aplikasi tersebut akan berhasil dan mundur, dan Daymond John juga melakukannya, setuju dengan Sacca bahwa Instagram cukup berhasil untuk dunia mode.


Posted

in

by