Di Dalam Rota Kerajaan Dan Koneksi Keluarga Kerajaan Ke Tabloid

Sebelum Meghan Markle dan Putri Catherine, dan bahkan sebelum Diana Spencer, adalah Putri Margaret. Adik perempuan Ratu Elizabeth II – dan bisa dibilang lebih berapi-api -, Margaret dianggap oleh banyak sejarawan dan komentator kerajaan sebagai putri tabloid pertama, karena outlet menaruh minat yang tak tertandingi padanya sejak hari pertama. Terutama blak-blakan dan berani, Margaret mendorong amplop ketika datang ke romansa kerajaan, mode, jalan-jalan, dan perilaku. Dia tanpa diragukan lagi adalah titik penjualan untuk surat kabar, dan bahkan sebelum giliran kerajaan ada, Margaret berada di depan dan tengah.

Mengomentari daya tariknya, sejarawan Georgie Blalock menulis untuk Historical past Information Community bahwa daya tarik Margaret tidak dapat mengimbangi sumber daya kerajaan yang terkait dengan surat kabar saat itu. “Foto-foto resmi dan siaran pers dari Kantor Pers Istana Buckingham tidak dapat memenuhi permintaan akan berita kerajaan,” tegas Blalock. “Untuk memuaskan publik yang terpesona, surat kabar melaporkan element yang baik, buruk, dan cabul dari kehidupan Putri Margaret.”

Dengan demikian, hubungan kontroversial – namun saling menguntungkan – antara anggota keluarga kerajaan dan pers mulai muncul, dengan Margaret bisa dibilang mengukir jalan yang akan diikuti Putri Anne, Diana, Catherine, dan banyak lagi. “Putri Margaret kadang-kadang mungkin membenci gangguan pers,” lanjut Blalock, “tetapi tanpa liputan mereka yang kuat, dia akan menghilang ke dalam ketidakjelasan yang dia takuti.”


Posted

in

by