Bagaimana Ivanka Trump Hampir Kehilangan Pekerjaannya Sebagai Penasihat Gedung Putih

Dalam “Confidence Man: The Making of Donald Trump and the Breaking of America,” koresponden Gedung Putih New York Occasions Maggie Haberman mengatakan bahwa Donald Trump sering memberi tahu Kepala Staf Gedung Putih John Kelly dan Penasihat Gedung Putih Don McGahn untuk memecat Ivanka Trump dan Jared Kushner, menurut The Washington Submit. Keduanya tidak pernah melakukannya, dan Donald dilaporkan bahkan bersiap-siap untuk men-tweet bahwa “putri dan menantunya meninggalkan Gedung Putih.” Tetapi Kelly membujuknya dan memberi tahu Donald bahwa jika dia akan melepaskan Ivanka dan Kushner, dia harus berbicara dengan mereka terlebih dahulu. “Trump setuju, lalu tidak pernah menindaklanjuti pembicaraan,” tulis Haberman. Dan dia juga tidak pernah men-tweet tentang itu, jadi pekerjaan mereka aman sampai akhir kepresidenan Trump. Siapa yang tahu jika mereka tahu seberapa dekat mereka untuk dilepaskan?

Memecat melalui tweet tanpa berbicara dengan orang tersebut sebelumnya adalah kebiasaan Donald. Dia memecat Menteri Luar Negeri Rex Tillerson di Twitter pada 2018. Pada 2019, Menteri Keamanan Dalam Negeri Kirstjen Nielsen mengetahui bahwa dia dibebaskan dengan cara yang sama. Donald melepaskan Christopher Krebs, seorang pejabat tinggi Cybersecurity and Infrastructure Safety Company, dengan tweet setelah agensi Krebs merilis pernyataan bahwa pemilu 2020 adalah “yang paling aman dalam sejarah Amerika” melalui NPR. Dan penembakan Twitter pasca pemilu 2020 lainnya termasuk Menteri Pertahanan Mark Esper.


Posted

in

,

by