YouTube Meningkatkan Upayanya Melawan Pemblokir Iklan

Seperti disebutkan sebelumnya, kebijakan tiga teguran ini akan “diaktifkan” setelah YouTube mendeteksi alat pemblokiran iklan selama sesi pengguna aktif. Setelah terdeteksi, YouTube akan mengizinkan pengguna melihat tiga video sebelum memblokir pemutar medianya untuk memutar konten tambahan apa pun.

Setelah pengguna menemukan pesan tersebut, mereka akan diminta untuk menonaktifkan alat pemblokiran iklan sepenuhnya, atau menambahkan YouTube ke daftar “situs yang diizinkan”. Jika pengguna mengabaikan pesan tersebut, mereka tidak akan dapat melihat video lagi sampai mereka memenuhi permintaan YouTube.

Jika YouTube menerapkan kebijakan ini, itu akan menjadikannya salah satu sikap paling agresif yang akan diambil oleh platform berbagi video terhadap alat pemblokiran iklan. Mengingat sebagian besar pengguna YouTube belum melihat pesan ini, kemungkinan besar perusahaan masih menguji fitur ini. Masih belum jelas apakah YouTube bermaksud menerapkan kebijakan ini secara luas di seluruh foundation pengguna globalnya.

Namun demikian, akan menarik untuk melihat bagaimana foundation pengguna platform yang sangat besar merespons langkah ini. Tidak dapat disangkal bahwa kebijakan pemblokiran iklan tiga teguran ini akan disambut baik oleh pembuat konten. Namun, pengguna yang saat ini menggunakan pemblokir iklan untuk pengalaman YouTube yang lancar dan tidak terlalu mengganggu (tanpa membayar Premium, tentu saja) mungkin mengalami gangguan dalam aliran konsumsi konten mereka, jika ini memang jalan ke depannya.


Posted

in

,

by