Twitter Mengancam Akan Menuntut Meta Atas Pesaing Utasnya

Tuduhan Twitter serius, tetapi juru bicara Meta mengatakan kepada Semafor bahwa tim Threads tidak memiliki mantan karyawan Twitter di jajarannya, dan direktur komunikasi Fb Andy Stone tampaknya mengonfirmasi hal itu dengan sebuah utas. Tetapi Twitter tidak hanya menargetkan Meta atas dugaan “penyalahgunaan yang melanggar hukum” atas informasi yang dilindungi hak cipta. Platform media sosial milik Elon Musk juga mengarahkan Meta untuk segera menghentikan dugaan pengikisan knowledge apa pun yang terkait dengan jutaan pengguna Twitter di seluruh dunia. Dalam sebuah tweet tentang masalah ini, Elon Musk menyerang Meta, menyarankan bahwa Meta curang untuk membuat Utas:

Musk, yang baru-baru ini mengosongkan peran CEO dan mempekerjakan Linda Yaccarino untuk memimpin perusahaan, bukanlah penggemar pengikisan knowledge. Pada April 2023, dia bahkan mengancam Microsoft dengan tindakan hukum atas tuduhan bahwa Microsoft memperoleh dan menggunakan knowledge Twitter secara tidak benar untuk melatih mannequin AI-nya. Gugatan itu belum terwujud sejauh ini. Tapi dalam kasus Meta, sepertinya pertarungan pengadilan sudah dekat. Twitter telah meminta Meta untuk menyiapkan semua dokumen terkait perekrutan, yang seharusnya digunakan sebagai bahan pembelaan di pengadilan.

Melihat utas, tampaknya Meta mengambil inspirasi liberal dari Twitter, dengan murah hati meniru UI dan menyalin beberapa fungsi inti seperti suka, memposting ulang, dan berbagi – meskipun, agar adil, fitur tersebut tidak unik untuk Twitter. Perbedaan inti terbesar adalah bahwa Meta telah secara integral mengikat Threads ke Instagram, dan dengan semangat yang begitu agresif sehingga Anda harus menghapus akun Instagram Anda jika Anda ingin menghapus akun Threads Anda.


Posted

in

,

by