Senjata Fashionable Yang Bisa Lebih Berbahaya Daripada Bom Nuklir

Senjata biologis dapat mencakup virus, bakteri, jamur, atau serangga berbahaya. Penggunaannya dalam perang atau konflik lainnya adalah ilegal dan untuk alasan yang baik. Mereka benar-benar dapat menghancurkan penduduk sipil, menyebabkan penderitaan yang tak terhitung, dan pihak yang melepaskan mereka tidak memiliki kendali nyata atas senjata itu sendiri. Secara historis, penggunaan senjata biologis sama tuanya dengan perang itu sendiri. Selama abad pertengahan, bangkai hewan busuk dan mayat korban wabah akan terlempar ke kastil selama pengepungan. Logikanya adalah, penyakit lebih mungkin membuat benteng menyerah, dan jika percikan wabah tidak membuat bendera putih naik – ada kemungkinan penyakit itu hanya akan membunuh atau melumpuhkan semua orang dan membuat masuk secara paksa menjadi lebih mudah.

Baru-baru ini, selimut yang dibubuhi cacar dibagikan selama Perang Prancis dan Indian dalam upaya untuk menghancurkan suku asli Amerika. Cacar adalah salah satu kekhawatiran besar terkait senjata biologis. Itu musnah di alam liar pada tahun 1977, tetapi sampelnya masih ada di berbagai laboratorium. Ada juga kekhawatiran tentang penyakit seperti Ebola, yang membunuh sebagian besar orang yang terinfeksi. Ebola sulit tertular karena memerlukan kontak dengan cairan tubuh orang yang didakwa, itulah sebabnya wabah dibatasi. Meskipun tidak mungkin, ada kemungkinan Ebola dapat dimodifikasi menjadi lebih menular dan akhirnya lebih mematikan. Penyakit lain juga bisa diubah dan berpotensi diubah menjadi senjata biologis yang menghancurkan. Senjata nuklir dapat melenyapkan sebuah kota, tetapi dalam keadaan tertentu, virus mikroskopis dapat menghancurkan sebagian besar planet ini.


Posted

in

by