Sarah Silverman Menuntut Kreator ChatGPT Atas Dugaan Pelanggaran Hak Cipta

Memberi label perilaku OpenAI sebagai “tidak adil, tidak bermoral, tidak etis, menindas, tidak bermoral, atau merugikan konsumen,” perwakilan hukum penulis mengatakan OpenAI melatih dan menuai keuntungan finansial dari karya mereka yang dilindungi hak cipta yang “dicuri” tanpa atribusi yang tepat. Aspek lain yang menarik dari gugatan tersebut mengklaim bahwa OpenAI – dan Meta (dalam gugatan yang berbeda) – tidak hanya melanggar hak cipta penulis dan penerbit tetapi juga mengandalkan sumber yang dianggap ilegal untuk mengakses buku-buku yang terlibat dalam pelatihan AI. .

Gugatan tersebut mengklaim bahwa satu-satunya cara OpenAI dapat memperoleh cache buku yang sangat besar yang digunakan untuk melatih LLM-nya adalah dengan mengakses apa yang disebut “perpustakaan bayangan”, yang merujuk ke situs net seperti Library Genesis Z-Library, Sci-Hub, dan Bibliotik. Berdasarkan pengungkapan OpenAI sendiri di masa lalu, gugatan tersebut memperkirakan bahwa salah satu dari dua kumpulan information buku yang digunakan untuk melatih mannequin bahasa besar seperti GPT mungkin berisi sebanyak 294.000 judul, tetapi mencatat bahwa perusahaan tidak pernah mengungkapkan sumber buku-buku tersebut.

Gugatan tersebut mengklaim bahwa saat diminta, ChatGPT dapat memberikan ringkasan yang akurat dari buku Silverman, yang menunjukkan bahwa buku tersebut termasuk dalam information pelatihan. “Penggugat tidak pernah mengizinkan OpenAI untuk membuat salinan buku mereka,” antara lain, kata gugatan itu, yang mengklaim bahwa penulis “telah dirugikan oleh tindakan pelanggaran hak cipta langsung OpenAI.” Ini bukan gugatan pertama yang dihadapi OpenAI. Perusahaan dipukul dengan tindakan hukum awal tahun ini karena ChatGPT menghasilkan informasi palsu.


Posted

in

,

by