Mengapa Dodge Menghentikan Ramcharger, SUV Pertamanya

Berbagai mesin, dari enam silinder anemia hingga blok besar 440 kubik inci Dodge, dapat ditemukan di bawah kap Ramcharger. Tenaga dikirim ke trotoar – atau tanah – melalui sistem penggerak empat roda penuh waktu yang agak kontroversial. Itu kontroversial karena mengemudikan roda depan sepanjang waktu, bahkan ketika tidak diperlukan untuk traksi, merupakan mimpi buruk bagi penghematan bahan bakar pada saat bensin langka dan mahal, serta menciptakan persyaratan perawatan yang berat. Dengan demikian, aftermarket merespons dengan package untuk mengubah Ramcharger menjadi penggerak empat roda paruh waktu.

Pada tahun 1981, Dodge meluncurkan Ramcharger generasi kedua dengan gaya yang diperbarui agar sesuai dengan jajaran truk pikap Ram yang disegarkan yang menjadi foundation Ramcharger. Ramcharger baru tidak jauh berbeda dari pendahulunya tetapi memiliki beberapa perubahan penting. Pertama, atapnya sekarang semuanya terbuat dari logam dan dipasang secara permanen ke kendaraan.

Salah satu produk sampingan yang menarik dari atap logam tetap yang baru adalah bahwa alih-alih pintu belakang seperti pesaingnya, Ramcharger sekarang memiliki pintu belakang satu bagian yang berengsel di bagian atas, seperti yang mungkin Anda temukan di hatchback atau minivan, yang memberikan akses tak terbatas ke space kargo tanpa mencapai pintu belakang. Opsi mesin untuk Ramcharger generasi kedua dipangkas menjadi dua pilihan V8, 318 inci kubik (5,2 liter) atau 360 inci kubik (5,9 liter), awalnya dengan karburator tetapi kemudian dengan injeksi bahan bakar. Sistem penggerak empat roda paruh waktu pabrik juga dimasukkan.


Posted

in

by