Kesamaan Pangeran Harry dan Raja Charles (Bahkan Jika Mereka Tidak Akan Mengakuinya)

Menjadi bagian dari keluarga kerajaan pada dasarnya berarti masyarakat akan selalu tahu tentang Anda dan kehidupan Anda. Tentu saja, ini adalah fakta yang sering dikeluhkan Harry, dan kita cenderung berasumsi bahwa Charles merasakan sebaliknya. Namun kenyataannya, opini publik dari kedua tokoh publik ini mengikuti lintasan yang sama. Bagi Charles, pandangan publik tentang dirinya berubah drastis akibat perceraiannya dengan Putri Diana –– yaitu setelah wawancara terkenal Diana dengan BBC, di mana dia terbuka tentang perselingkuhan Charles dengan Ratu Camilla. Jumlah orang di Inggris yang percaya bahwa Charles layak menjadi raja turun dari 82% menjadi 41% setelah perceraian.

Kejatuhan Harry dari rahmat di mata dunia sangat mirip. Pada 2019, 72% orang di Inggris mendukung Duke of Sussex. Namun, jumlah ini anjlok hingga 55% hanya dalam dua bulan ketika keluarga Sussex mengungkapkan bahwa mereka tidak lagi menjadi bangsawan yang bekerja. Sama seperti ayahnya, wawancara di televisi lebih lanjut memengaruhi pendapat orang-orang. Dalam kasus Harry, wawancaranya dan Meghan dengan Oprah Winfrey membuatnya mendapatkan 35%, dan perilisan “Spare” menghasilkan penurunan lagi menjadi 24%. Sementara tindakan yang menyebabkan Inggris mengubah pikiran kolektifnya tentang Charles dan Harry berbeda, efeknya sama: orang-orang berhenti memberi mereka keuntungan dari keraguan begitu mereka merasa telah mengenal mereka.


Posted

in

,

by