Bagaimana Krisis Minyak Mendorong Cadillac Untuk Mengembangkan Seville

Langkah-langkah yang diambil oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak merupakan tanggapan atas dukungan AS untuk Israel selama perang Arab-Israel tahun itu. Embargo dimaksudkan sebagai pukulan finansial, dan itu pasti merupakan pukulan kuat bagi Amerika Serikat, yang sangat bergantung pada pasokan minyak luar negeri yang sekarang sangat mahal. Dolar melemah karena inflasi memburuk, dalam apa yang Kantor Sejarawan Departemen Luar Negeri AS dianggap sebagai “keputusan untuk membiarkan dolar AS mengambang bebas di bursa internasional.”

Akibatnya, pemerintahan Presiden Richard Nixon saat itu mulai menengahi kesepakatan. Perjanjian Pelepasan Pertama Mesir-Israel Januari 1974 dihasilkan, dan krisis berakhir tiga bulan kemudian, tetapi itu akan memiliki efek jangka panjang yang mendalam. Cadangan Minyak Strategis, dengan ruang yang dilaporkan untuk sekitar 714 juta barel, diperkenalkan, untuk satu hal.

Bagi Cadillac, akibat dari krisis menghadirkan peluang unik: peluang untuk mengembangkan mobil mewah yang lebih cocok untuk dunia baru dengan pasokan minyak yang lebih sedikit ini, yang tidak terlalu besar atau rakus akan bahan bakar.


Posted

in

by