10 Kapal Selam Militer Tertua Yang Masih Beroperasi Saat Ini

Pengembangan Sort 091 (atau kelas Han) dimulai pada masa pemerintahan Ketua Mao China pada akhir 1950-an, meskipun yang pertama tidak diluncurkan selama lebih dari dua dekade. Itu dimaksudkan untuk menjadi kapal selam serangan nuklir yang dapat menyaingi rekan-rekan period Perang Dingin China di Uni Soviet dan Barat. Namun, dipertanyakan apakah itu bisa menyamai mereka secara teknologi pada saat itu. Secara khusus, ia berjuang untuk memenuhi standar kinerja termal yang sama dan, yang terpenting, pengurangan suara, karena deteksi sonar adalah ancaman terbesar bagi keamanan kapal selam.

Namun, di atas kertas, Sort 091 mengesankan dengan panjang 98 meter, diameter 10 meter, dan kecepatan tertinggi 25 knot. Reaktor air bertekanannya adalah kejayaan teknik Tiongkok pada saat itu, dan sonar canggih, peralatan pengintaian, dan deteksi suara dikembangkan tanpa bantuan dari sumber-sumber Barat. Bagi Mao yang sudah lanjut usia, hal itu pasti terasa seperti nyanyian burung yang hebat dan pertunjukan standing China yang muncul sebagai kekuatan world.

Lima Tipe 091 dibuat, tiga di antaranya masih aktif digunakan. Ini dapat menembakkan berbagai torpedo (termasuk varian NATO karena Cina menggunakan kaliber standar) dan rudal jelajah anti-kapal yang diluncurkan dari permukaan, dengan jangkauan 42 kilometer dan kecepatan tertinggi Mach 0,9. Terlepas dari peningkatan mereka, kapal-kapal ini telah dilaporkan membutuhkan pekerjaan untuk memperbaiki kebocoran radiasi dan masih sangat bising, menurut Kantor Intelijen Angkatan Laut AS.

[Featured image via Wikimedia Commons | Cropped and scaled | Public domain]


Posted

in

by