Su-47: Jet Tempur Terkeren Rusia Tidak Dibangun

Berhasil dalam beberapa hal, desain radikal bukannya tanpa kekurangan. Kontrol presisi pada kecepatan rendah memiliki efek sebaliknya pada kecepatan tinggi. Selain itu, jumlah energi ekstrem yang diperlukan untuk mendorong sayap yang menyapu ke depan tidak hanya membutuhkan bahan bakar dan tenaga dalam jumlah besar, tetapi juga membuat rakitan sayap mengalami tekanan yang luar biasa dan berpotensi berbahaya.

Meskipun setidaknya satu prototipe kerja telah selesai dan uji terbang, Su-47 akhirnya tidak diadopsi sebagai jet tempur mandiri. Beberapa aspek dari prototipe forward-swept membuat lompatan ke jet produksi seperti Su-35 dan Su-37, termasuk teknologi fly-by-wire dan materials komposit ringan. Pada tahun 2019, setelah absen selama 12 tahun dari mata publik, prototipe Su-47 ditarik melintasi landasan dari penyimpanan ke tampilan statis di pertunjukan udara di luar Moskow, untuk menyenangkan penonton.

[Featured image by Leonid Faerberg via Wikimedia Commons | Cropped and scaled | GFDL 1.2]


Posted

in

by