Tesla Dipukul Dengan Gugatan Pemasaran Palsu Atas Klaim Rentang EV

Reuters melaporkan bahwa Tesla telah menyesatkan pengemudi dengan pengukur jarak di dasbor sekitar satu dekade yang lalu, meskipun tidak jelas apakah algoritme tersebut masih digunakan. Alexandre Ponsin, yang memiliki Mannequin 3 2021 bekas, berharap EV mendekati jangkauan yang diiklankan sejauh 353 mil dengan baterai yang terisi penuh. Dia memperkirakan kemampuan Tesla kurang dari setengahnya, terutama dalam cuaca dingin. “Anda benar-benar melihat penurunan jumlah di depan mata Anda,” kata Ponsin kepada Reuters, terkait pengukur jarak. Dengan algoritme Tesla memalsukan angka, pengemudi memperhatikan bahwa jarak tempuh akan lebih rendah daripada saat mereka mengemudi.

Begitu banyak pemilik Tesla mulai mengeluh tentang jangkauan kendaraan mereka sehingga perusahaan bahkan membuat “Tim Pengalihan”. Berbasis di Las Vegas, misi tim adalah membatalkan janji temu yang dibuat oleh pengemudi terkait jangkauan Tesla mereka dan mengurangi kemacetan yang menumpuk di pusat layanan. Kabarnya, anggota Tim Pengalih ini akan merayakan janji layanan yang dibatalkan dengan membenturkan gambang logam, bahkan dengan pelanggan yang masih menelepon (sambil dimatikan).

Jika diteruskan, gugatan ini tidak akan menjadi satu-satunya yang dihadapi Tesla atas pelanggan yang menyesatkan dan regulator pemerintah. Sistem “Autopilot” yang terkenal, yang menyindir Teslas secara hukum mampu mengemudi sendiri sepenuhnya ketika sebenarnya tidak (ini adalah platform bantuan pengemudi), berada di bawah banyak pengawasan.

“Sederhananya,” kata Adam A. Edwards, salah satu pengacara di firma yang mewakili penggugat dalam gugatan class motion yang diusulkan terkait rangkaian EV Tesla, “Tesla memiliki kewajiban untuk mengirimkan produk yang berfungsi seperti yang diiklankan.” Tidak jelas apakah dan kapan gugatan akan bergerak maju, tetapi kecil kemungkinan Tesla akan lolos dengan membungkam penggugat atau pengacara mereka.


Posted

in

,

by