Sistem Rudal Kubah Besi Israel: Bagaimana Cara Kerjanya?

Meskipun pencegat Tamir adalah proyektil pertahanan utamanya, sistem ini dipersenjatai dengan “peluncur multi-misi pertama dari jenisnya” yang dapat meluncurkan berbagai jenis rudal pencegat. Pencegat Tamir – yang sebagian besar komponennya bersumber dari Raytheon di AS – menampilkan hulu ledak ledakan jarak jauh yang dikendalikan melalui sirip dan sensor elektro-optik.

Rafael mengatakan dapat mencegat “C-RAM, Cruise Missiles, Exact Guided Missiles (PGM), UAV, Air Respiration Threats (ABT) dan salvo padat.” Tamir dapat ditembakkan dari titik bergerak — seperti truk — dan titik peluncuran berbasis darat. Sementara perangkat kerasnya kurang lebih tetap sama, perangkat lunak yang menggerakkan sistem diklaim telah “membuat lompatan yang luar biasa”.

Pencegat Tamir dapat menghancurkan rudal musuh yang datang sedekat 4 kilometer, dan sejauh 70 kilometer. Raytheon mengatakan complete sepuluh baterai telah dikerahkan di Israel. Satu baterai memiliki empat peluncur dan complete 20 pencegat Tamir. Setiap baterai mampu mempertahankan space seluas 60 mil persegi, dan dipasang secara strategis di sepanjang garis pertahanan kota untuk melawan ancaman.

Rafael mengklaim bahwa sistem tersebut memiliki tingkat keberhasilan yang lebih tinggi dari 90%, namun, beberapa laporan mengklaim bahwa kemanjuran Iron Dome berada di antara 80% dan 90%. Pembuatnya juga mencatat bahwa sistem pertahanan telah mengumpulkan lebih dari 5.000 intersepsi, tetapi tidak jelas seberapa baru angka tersebut. Khususnya, Iron Dome hanya menetralkan ancaman yang mengarah ke tempat atau space penting yang strategis dengan kehadiran sipil.


Posted

in

by