Seperti Apa Sebenarnya Pernikahan Mewah Ratu Rania Tahun 1993

Dunia mengenalnya sebagai Ratu Rania sekarang, tetapi ketika dia pertama kali menikah dengan Raja Abdullah II, Rania tidak tahu dia akhirnya menjadi Permaisuri Yordania – Abdullah bukanlah Putra Mahkota ketika mereka menikah. Gelar itu milik pamannya Pangeran Hassan yang seharusnya menjadi raja. Namun sesaat sebelum ayah Abdullah meninggal, dia menamai putranya Putra Mahkota. Dan pada awal 1999, Abdullah menjadi Raja Yordania. Hanya beberapa minggu kemudian, Rania dinobatkan sebagai Permaisuri.

“Itu adalah kejutan besar bagi saya. Pertama-tama, kehilangan raja, yang sangat kita cintai. Dan kemudian, hal lainnya,” kata Rania kepada Oprah.com pada tahun 2001 tentang kenaikannya yang tak terduga menjadi Ratu. “Kamu pikir itu seperti dongeng. Kedengarannya seperti dongeng. Tapi nyatanya itu bukan dongeng. Menjadi ratu itu berlebihan,” imbuhnya. Apakah Ratu Rania telah berubah pikiran tentang peran kerajaannya sejak memberikan wawancara itu tidak diketahui, tetapi dia pasti mengambil posisinya dengan serius. Rania telah terlibat dalam berbagai upaya kemanusiaan sejak menjadi Permaisuri, dan dia menggunakan platformnya untuk memajukan berbagai tujuan di negaranya. Dia bahkan menarik perhatian Forbes, yang menamainya sebagai salah satu wanita paling kuat di dunia. “Ratu Rania juga terus memperjuangkan organisasi yang mempublikasikan dan menghentikan pelecehan anak, salah satu yang pertama di dunia Arab.”


Posted

in

by