Ratu Elizabeth Tidak Pernah Sama Setelah Ayahnya Meninggal

Ketika kami mengatakan bahwa Ratu Elizabeth II secara teknis tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi ratu, kami bersungguh-sungguh. Unit keluarganya pernah dihapus dari garis suksesi – pamannya, Raja Edward VIII, adalah kakak ayahnya dan dengan demikian menjadi raja setelah ayah mereka, Raja George V, meninggal pada tahun 1936. Namun, Edward adalah jiwa yang tersiksa – hatinya milik janda Amerika Wallis Simpson, yang tidak dilihat sebagai pasangan yang cocok untuk raja.

Dalam langkah yang mengejutkan, Edward turun tahta pada 10 Desember 1936, mengundurkan diri dari tugas kerajaannya dan mengambil anak mana pun yang bisa dia miliki dari garis suksesi. Dengan melakukan itu, tugas dan tanggung jawab monarki jatuh ke tangan adik laki-lakinya, dan Raja George VI naik tahta keesokan harinya.

Sekarang raja, keluarga George – dan khususnya putri sulungnya, Elizabeth – naik beberapa pasak ke tahta, menyatukan ayah dan anak perempuan dalam krisis. Seorang perokok berat, bagaimanapun, kesehatan George genting sejak awal pemerintahannya, mengakibatkan pengangkatan whole paru-paru kirinya pada tahun 1951. Menjaga perjuangan kesehatannya jauh dari publik, dokter menyaksikan kemajuan raja dalam pemulihannya, tetapi jelas tidak cukup. Dalam peristiwa yang mengejutkan, George meninggal dalam tidurnya pada usia 56 tahun pada 6 Februari 1952.


Posted

in

by