Pangeran Harry dan Meghan Markle Mengatakan Merasa ‘Berulang Kali Tidak Beruntung’ Saat Karir Mereka Bergoyang

Tak lama setelah kesepakatan Spotify Pangeran Harry dan Meghan Markle berakhir, eksekutif Invoice Simmons mengisyaratkan mengapa itu tidak berhasil. Di “The Invoice Simmons podcast,” dia menyebut mereka sebagai “F ***** grifters.” Beberapa hari kemudian, Semafor melaporkan bahwa CEO United Expertise Company Jeremy Zimmer berada di pageant periklanan Cannes Lions, di mana dia berkata, “Ternyata Meghan Markle bukanlah bakat audio yang hebat, atau bakat apa pun. Dan, Anda tahu, hanya karena Anda terkenal tidak membuat Anda hebat dalam sesuatu.”

Pada akhirnya, hubungan naas Spotify pasangan selebritas membuat banyak orang bertanya-tanya apakah akhir dari kesepakatan $ 100 juta mereka dengan Netflix sudah di depan mata, terutama setelah publikasi seperti The Wall Road Journal menyiratkan bahwa karier mereka tidak akan pernah pulih dari bencana Spotify. Namun, Netflix menghilangkan desas-desus ini dan mengatakan mereka memiliki rencana besar untuk Harry dan Meghan, dengan juru bicara mengatakan Orang-orang, “Kami menghargai kemitraan kami dengan Archewell Productions.” Mereka menambahkan, “‘Harry & Meghan’ adalah debut dokumenter terbesar Netflix, dan kami akan terus bekerja sama dalam sejumlah proyek, termasuk serial dokumenter mendatang ‘Coronary heart of Invictus.’”

Duke dan Duchess of Sussex dilaporkan mengesampingkan komentar yang lebih keras dan melihat ke masa depan. Seperti yang diinformasikan oleh seorang sumber Mengekspresikan, “Orang-orang dapat menyebut mereka haus uang dan bahkan ‘grifters’. Harry dan Meghan berpikir itu semua hanya cemburu dan orang-orang jahat yang melempar batu.” Adapun “Arketipe”, ada kemungkinan podcast dapat berkembang di platform lain (melalui WSJ).


Posted

in

,

by