Microsoft Dan Sony Menandatangani Kesepakatan Untuk Menjaga Name Of Obligation Di PlayStation Selama 10 Tahun

“Kami akan tetap fokus untuk memastikan bahwa ‘Name of Obligation’ tetap tersedia di lebih banyak platform dan untuk lebih banyak konsumen daripada sebelumnya,” cuit Presiden Microsoft Brad Smith. Sony awalnya menolak kesepakatan Microsoft untuk mempertahankan “Name of Obligation” di platform PlayStation selama dekade berikutnya. Faktanya, kepala Sony Interactive Leisure Jim Ryan lebih peduli untuk membatalkan kesepakatan Xbox-Activion daripada menerima kesepakatan Microsoft untuk mempertahankan franchise hit di PlayStation.

“Saya tidak ingin kesepakatan ‘Name of Obligation’ yang baru. Saya hanya ingin memblokir merger Anda,” kata Ryan dikutip seperti yang dikatakan juru bicara Activision Lulu Cheng Meservey. Namun tampaknya kedua belah pihak telah menyelesaikan perbedaan mereka, beberapa hari setelah akuisisi blockbuster akhirnya disetujui oleh FTC AS.

Kisah ini masih jauh dari selesai untuk Microsoft. FTC telah mengumumkan akan mengajukan banding atas putusan pengadilan, sementara Microsoft juga dengan cepat mengumumkan akan menantang badan pengawas dalam upayanya untuk memblokir kesepakatan tersebut. Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris, di sisi lain, telah memperpanjang batas waktu hingga 29 Agustus untuk memberikan keputusannya atas kesepakatan tersebut. Tapi sekarang Sony, penentang akuisisi yang paling terkenal, telah menandatangani kesepakatan yang mencakup properti yang paling diperebutkan, sangat mungkin bahwa regulator persaingan Inggris juga akan menyetujui akuisisi karena keadaan yang berubah secara dramatis. .


Posted

in

,

by