Menjadi ‘Dihantui’ Adalah Tren Kencan Baru yang Menyeramkan, Bahkan Lebih Buruk Daripada Ghosting

Menghantui dapat terjadi setelah seseorang mem-ghosting Anda atau bahkan ketika Anda pernah menjalin hubungan dengan seseorang dan mereka memutuskan untuk putus dengan Anda. Tetapi perasaan tidak menyenangkan yang muncul bersamanya bisa sama dengan – jika tidak lebih buruk dari – menjadi hantu. Anda menjalani hari Anda dengan polos sebelum mengangkat telepon untuk melihat notifikasi. Seseorang yang Anda ajak kencan (dan sukai) beberapa kali dan memutuskan hubungan dengan Anda tanpa alasan yang jelas baru saja bereaksi terhadap salah satu kiriman Fb Anda. Itu adalah yang kedua kalinya dalam minggu ini.

Mengapa? Apakah mereka masih memiliki perasaan untuk Anda? Apakah mereka ingin menyalakan kembali sesuatu? Ini adalah beberapa pemikiran yang bertentangan yang mungkin muncul dari pemberitahuan tersebut. Sebelum Anda menyadarinya, Anda memeriksa akun media sosial orang tersebut untuk mengetahui apa yang mereka lakukan. Seseorang yang tampaknya telah Anda lupakan sedang menempati ruang berharga di pikiran Anda sekarang, dan itu bisa membuat Anda frustrasi.

Di zaman Fb, Instagram, TikTok, Snapchat, dan LinkedIn, hampir tidak mungkin untuk sepenuhnya menghapus ongkos dari radar kami, dan tren seperti menghantui adalah pengingat yang gamblang akan hal itu. Menurut pakar kencan dan Chief Advertising and marketing Officer dari OkCupid Melissa Hobley (melalui InStyle), manifestasi yang menghantui sebagian besar dalam “tidak ada interaksi yang berarti; hanya kehadiran yang melekat.” Tepat ketika Anda mengira ghosting dan zombieing adalah tren yang menyeramkan, datanglah menghantui dengan getarannya yang menyeramkan.


Posted

in

by