Mengapa Militer AS Tidak Menggunakan Kapal Perang Lagi

Kapal perang seperti Yamato dan Musashi yang besar dari armada Perang Dunia II Jepang pada akhirnya akan menghadapi dua masalah besar. Pertama, melalui terobosan teknologi, senjata yang lebih baik akan tersedia dalam paket yang lebih praktis, efisien, dan lebih kecil. Kedua, teknologi itu tidak sesuai dengan tujuan sejarah kapal perang: pertempuran yang berlarut-larut dan merusak.

Sama seperti kemunculan senjata yang membuat baju besi ksatria dan kastil yang dibentengi sebagian besar menjadi usang, pengenalan dan penyempurnaan rudal balistik antarbenua semacam itu — senjata pertama Amerika Serikat adalah Atlas SM-65, yang dikembangkan oleh Angkatan Udara Amerika Serikat. dan pertama kali digunakan pada tahun 1959 — berarti bahwa senjata kapal perang, meskipun sangat kuat, menjadi kurang praktis untuk digunakan, dan baju besi mereka agak kurang efektif melawan ancaman baru semacam ini.

Manuver, siluman, dan sistem deteksi ancaman canggih menjadi fokus militer yang berat seiring berjalannya waktu dan teknologi memungkinkan. Namun, semakin besar sebuah kapal, semakin mahal dan kurang praktis untuk menyediakan serangkaian pertahanan, dan serangan yang semakin canggih dari berbagai agresor akan melihat kapal perang besar sebagai goal besar.


Posted

in

by