Mengapa Ferrari Tidak Menyerahkan Mesin Pembakaran

Dalam wawancara BBC, CEO Ferrari Benedetto Vigna mengatakan mesin pembakaran inside yang bagus adalah “bagian penting dari warisan perusahaan,” dengan semua kendaraan Ferrari memiliki suara yang penuh perasaan dari mesin V8 dan V12 bertenaga fuel yang bertenaga tinggi. “Klienlah yang harus memilih apakah mereka menginginkan ICE, hybrid, atau mobil listrik,” kata Vigna. “Saya tidak ingin menjadi sombong dan memaksakan pilihan pada klien kami.”

Ferrari baru-baru ini meluncurkan supercar hybrid road-legal terbarunya, yang pertama di bawah program XX berorientasi balap pembuat mobil: SF90 XX Stradale coupe dan spider. Dilengkapi dengan mesin V8 bensin twin-turbocharged, tiga motor listrik, dan baterai hybrid plug-in 7,9 kWh, mannequin Ferrari XX terbaru memiliki 1.015 tenaga kuda, dapat melaju dari nol hingga 60 mph dalam 2,3 detik, dan menempuh jarak 15 mil dalam mode EV.

Dan terlepas dari desas-desus bahwa Daytona SP3 bisa menjadi Ferrari bertenaga V12 terakhir, pembuat mobil tersebut melakukan lindung nilai pada e-fuel sintetik dan teknologi hybrid untuk mempertahankan garis keturunannya di tengah period elektrifikasi.


Posted

in

by