Kenaikan Harga Spotify Merupakan Tanda Masalah yang Lebih Besar

Kesengsaraan keuangan Spotify telah lama menjadi sumber spekulasi mengenai kelangsungan jangka panjang perusahaan, dan pada kuartal keuangan sebelumnya, Spotify telah mencatat bahwa foundation pengguna mereka telah meningkat menjadi 515 juta pengguna aktif bulanan.

Dibandingkan dengan laporan terbaru dari 551 juta pengguna aktif di Q2, Spotify tidak kesulitan menarik pendengar baru. Tetap saja, Q1 melihat Spotify membukukan kerugian sebesar $248 juta, jadi setidaknya kerugian operasional tampaknya menurun. Spotify mungkin berharap kenaikan harga terbarunya akan membantu mengatasi masalah ini, tetapi seperti yang disebutkan sebelumnya, seluruh mannequin bisnis mungkin yang harus disalahkan.

Tinjauan Bisnis Concordia percaya bahwa masalah terbesar dengan Spotify adalah tingkat layanan free of charge. Tidak banyak orang yang termotivasi untuk membayar Spotify, dan mereka memiliki sedikit alasan untuk melakukannya karena tidak ada eksklusif di Spotify versi berbayar. Membayar untuk Spotify cukup menghapus iklan yang terkadang diputar di antara lagu dan memungkinkan Anda mengunduh lagu secara offline.

Sebuah laporan dari Nasdaq melukiskan gambaran yang lebih suram, mengatakan bahwa streaming musik adalah mannequin bisnis dengan margin keuntungan rendah yang bagus untuk pendengar dan artis, tetapi tidak untuk pemegang saham — dan bahwa Spotify biasanya membukukan kerugian terlepas dari pertumbuhan dan penskalaan. Spotify berada di ujung tanduk antara untung dan rugi, dan kenaikan harga baru-baru ini mungkin merupakan triase ekonomi.


Posted

in

,

by