Bagaimana ‘Waktu Khawatir’ 10 Menit Dapat Menghasilkan Hari-Hari yang Lebih Bahagia

Jika Anda menginginkan saat-saat bahagia di mana Anda dapat belajar untuk hidup di masa sekarang, “waktu khawatir” mungkin menjadi jawaban Anda. Seringkali, kita melewatkan apa yang terjadi tepat di depan kita dengan mengkhawatirkan sesuatu di masa lalu atau masa depan. Dengan mengalihkan kekhawatiran Anda ke satu bagian dari hari Anda, Anda membebaskan ruang berharga di pikiran Anda untuk menikmati saat ini.

Berlawanan dengan apa yang mungkin Anda pikirkan, khawatir saja tidak akan menghasilkan apa-apa. Yang penting adalah apa yang Anda lakukan dengan kekhawatiran itu. “Waktu khawatir” sebenarnya dapat membantu Anda melakukan sesuatu terhadap hal-hal yang mengganggu Anda. Sebagai psikoterapis dan penulis “13 Issues Mentally Sturdy Folks Do not Do,” Amy Morin, berbagi dalam Psychology As we speak, “Daripada merenungkan (yang melibatkan memikirkan masalah), Anda akan lebih cenderung mencari solusi ketika Anda tahu ada batasan yang jelas tentang berapa banyak waktu yang dapat Anda habiskan untuk memikirkan suatu masalah.” Jika ada sesuatu yang berada dalam kendali Anda, cobalah dan selesaikan dalam jangka waktu yang telah Anda sisihkan untuk dikhawatirkan. Jika tidak, pindahkan merchandise tersebut ke daftar Anda untuk besok. Kadang-kadang, hal-hal yang Anda putuskan untuk ditunda untuk dikhawatirkan pada siang hari mungkin telah terselesaikan dengan sendirinya pada saat Anda mencapai “waktu khawatir”.

Untuk orang yang sangat cemas, “waktu khawatir” adalah latihan mendisiplinkan pikiran mereka.


Posted

in

by