Bagaimana MRAP Dibangun Untuk Bertahan dari Ledakan Besar

Pada tahun 2006, Komando Sistem Korps Marinir memprakarsai Kantor Program Gabungan MRAP, yang menyatukan Marinir, Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan unit operasi khusus AS untuk menerjunkan MRAP secepat mungkin. Departemen Pertahanan (DOD) bergabung dalam upaya tersebut setahun kemudian.

Humvee tua memiliki dasar yang rata, seperti kendaraan komersial standar. Ini menjadikan mereka goal sempurna untuk bahan peledak. Ketika sebuah Humvee berguling di atas IED, kekuatan ledakan akan mengenai bagian bawah (yang terletak horizontal ke tanah) dengan kekuatan penuh.

MRAP — bukan perut rata konvensional — memiliki lambung berlapis baja berbentuk V yang khusus dimaksudkan untuk menangkis ledakan ke atas dan menjauh dari kendaraan. Sumber-sumber militer mengklaim ini menawarkan perlindungan 10 kali lipat. Mereka juga memiliki sasis terangkat yang membantu mengurangi fragmentasi, ledakan tekanan berlebih, dan percepatan ledakan IED. Selain itu, mereka dapat dilengkapi dengan lapisan pelindung tambahan yang bahkan dapat melindungi dari putaran RPG.

Ada empat kategori MRAP (I, II, III dan M-ATV). Kategori I adalah yang terkecil dan berfungsi dalam skenario pertempuran perkotaan dan untuk evakuasi korban. Kategori II untuk konvoi dan gerbong pasukan, sedangkan Kategori III untuk ranjau dan IED. MRAP-All Terrain Automobile (M-ATV) adalah kendaraan yang paling cellular dan dirancang untuk digunakan dalam kondisi ekstrem.

Menurut Aeroweb, “Tujuh desain kendaraan berbeda telah dibeli dari lima kontraktor berbeda, termasuk BAE Methods, Drive Safety Industries (FPI), Common Dynamics Land Methods (GDLS), NAVISTAR Protection, dan Oshkosh Company.”


Posted

in

by