Alasan Kaset Membuat Comeback Besar

Sejauh media penyimpanan media, kaset adalah format yang cukup lama. Sudah ada selama hampir 60 tahun, ditemukan oleh raksasa elektronik Philips, dan sangat populer selama beberapa dekade. Bahkan setelah CD, dan bahkan MP3, mulai mendominasi pasar, kaset masih bertahan – terutama karena pengemudi kendaraan tua hanya memiliki pemutar kaset di mobil mereka. Mereka juga cukup mudah ditemukan di pasar loak, penjualan garasi, dan di sudut toko barang bekas yang gelap dan lembab.

Kaset pada dasarnya adalah 8 trek yang lebih kecil, bekerja dengan cara yang sama seperti format kuno dan VHS. Information ditulis dan dibaca dari pita magnetik yang dililitkan di antara dua gulungan. Saat diputar dengan satu atau lain cara, bagian yang terbuka dibaca oleh pemutar kaset. Desain ini memiliki beberapa keunggulan, salah satunya adalah kemampuan merekam suara ke kedua sisi “rekaman”. Seperti vinil, kaset memiliki sisi A dan sisi B, yang berarti Anda dapat merekam dua kali jumlah knowledge pada satu sisi, dan dapat membaliknya dan memutar sesuatu yang lain alih-alih harus memundurkannya setiap saat.

Tentu saja, kaset juga memiliki kelemahan. Selalu ada kemungkinan pemutar kaset yang Anda gunakan mengalami hari yang buruk dan memutuskan untuk memakan album favorit Anda. Ini akan menyumbat pemutar dan kemungkinan besar akan merusak kaset Anda. Kualitasnya juga tidak bagus, terutama jika dibandingkan dengan CD atau MP3.


Diterbitkan

dalam

oleh