Aérotrain: Kereta Api Prancis Lebih Dahulu Dari Waktunya Yang Tidak Pernah Meninggalkan Stasiun

Aerotrain lebih mirip dengan pesawat terbang, atau Ekranoplan Rusia daripada lokomotif Amtrak pada umumnya. Itu menggunakan prinsip penerbangan yang dikenal sebagai “efek darat” untuk meluncur di udara. Ketika sebuah benda terbang sangat dekat dengan tanah dengan kecepatan yang cukup tinggi, udara berkumpul di bawah pesawat dan mendorong ke atas, memberikan daya angkat yang terbatas. Setelah serangkaian mannequin skala kecil, prototipe ukuran penuh Aerotrain milik Bertin tampak seperti bus dengan propeler di bagian belakang yang dipadukan dengan monorel Disney. Dilaporkan mampu mencapai 214 mil per jam pada tahun 1966 di sepanjang jalur layang. Propeler diganti dengan mesin turbin. Menggunakan powerplant baru, itu bisa mencapai 262 mil per jam, sedikit lebih cepat dari hypercar listrik Rimac Nevera.

Tes membuktikan bahwa konsep itu layak dan bisa bekerja. Tetapi seperti banyak proyek pekerjaan umum besar, cukup banyak politik yang terlibat. Valéry Giscard d’Estaing menjadi Presiden Prancis pada tahun 1974 dan mengawasi pembatalan proyek yang mendukung proyek kereta api berkecepatan tinggi Prancis lainnya yang sedang berlangsung, TGV (Prepare à Grande Vitesse atau “kereta berkecepatan tinggi” dalam bahasa Prancis), sebuah rangkaian kereta listrik yang masih beroperasi hingga saat ini dan melaju dengan kecepatan sekitar 198 mil per jam.


Posted

in

by