6 Hal Yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Membeli Mobil Listrik Murah

Kendaraan listrik telah mendapatkan reputasi selama bertahun-tahun karena tidak dapat diprediksi dalam cuaca dingin. Ini tidak sepenuhnya tidak layak: kinerja baterai memang turun di iklim dingin, bagaimanapun juga, dan itu dapat berdampak besar pada keseluruhan jangkauan Anda. Tambahkan ke tindakan haus daya untuk menyalakan panas kabin, dan tidak mengherankan jika beberapa pengemudi di negara bagian cuaca dingin telah menghapus EV sejak awal.

Namun, semakin banyak, kami melihat produsen mobil listrik menawarkan teknologi yang secara aktif meningkatkan kinerja dalam cuaca dingin. Yang paling signifikan dari itu mungkin adalah pompa panas, yang merupakan salah satu hal yang sangat rumit yang pada akhirnya tampak ajaib. Singkatnya, pompa panas menggunakan konsep yang mirip dengan bagaimana lemari es menjadi dingin, hanya di sini untuk menghangatkan komponen dalam EV.

Persis apa yang dihangatkan dapat bervariasi, tergantung pada mobilnya: beberapa menggunakan pompa panas untuk menaikkan suhu kabin, menghindari menghabiskan daya baterai pada pemanas tradisional. Lainnya menggunakan output pompa panas untuk menghangatkan baterai, membawanya ke kisaran suhu yang lebih efisien. Terlepas dari itu, perbedaannya bisa bermakna: Polestar, misalnya, memperkirakan bahwa pompa panasnya di Polestar 2 dapat meningkatkan jangkauan sebanyak 10%.

Sayangnya, meskipun pompa panas lebih umum daripada sebelumnya, pompa panas masih jarang ditemukan pada EV yang lebih terjangkau. Baik Bolt EV maupun Bolt EUV tidak menawarkannya; Nissan’s Leaf melakukannya, tetapi hanya pada trim SV Plus yang lebih mahal. Demikian pula, Niro Electrical Kia memiliki pompa panas, tetapi hanya pada trim kelas atas. Jika Anda tinggal di negara dengan cuaca dingin, mungkin ada baiknya mengeluarkan biaya ekstra untuk opsi jika tersedia.


Posted

in

by