5 Mitos ChatGPT Anda Harus Berhenti Percaya

Salah satu tren berulang terbesar dalam media fiksi ilmiah adalah teknologi yang menjadi sadar diri. Mungkin mitos terbesar tentang ChatGPT adalah bahwa kecerdasan buatan itu hidup, dan kita akan segera melihat munculnya robotic pembunuh. Selain bercanda, ChatGPT tidak hidup, meskipun masuk akal mengapa beberapa orang mungkin percaya demikian.

ChatGPT didasarkan pada mannequin bahasa dan menggunakan pembelajaran mesin, artinya dapat membuat respons yang sekilas terlihat sangat manusiawi. Namun, ChatGPT hanya mensintesis informasi yang sudah tersedia, dan tidak mampu berpikir secara mandiri.

Itu tidak berarti bahwa ChatGPT tetap statis, karena semakin banyak informasi tersedia secara on-line, yang dikumpulkan oleh program ke dalam repertoarnya. ChatGPT tidak memiliki kesadaran dan perasaan, dan karena itu, sebenarnya tidak menyadari apa yang sebenarnya ditulisnya. Terlepas dari kenyataan ini, ChatGPT sering menyebut dirinya sebagai orang pertama, yang tentunya memberikan ilusi kecerdasan yang nyata.

Selain itu, ChatGPT dapat lulus Tes Turing, sarana untuk memenuhi syarat apakah kecerdasan buatan dapat lulus atau tidak sebagai manusia yang dikembangkan lebih dari 70 tahun yang lalu. Orang benar-benar tidak dapat disalahkan karena berpikir bahwa ChatGPT mampu berpikir dengan benar.


Posted

in

by